Dialog-dialog Polos

Jadi selama kurang lebih setahun, saya tinggal bersama dua ponakan, anak dari kakak perempuan saya. Dua-duanya cewek, yang satu berumur 7 tahun dan yang satu lagi 5 tahun. Kadang curi-curi denger ke percakapan pribadi mereka berdua itu bikin melonggo, kok bisa ya mikir sampe situ. Banyak hal-hal yang bikin saya mikir sebagai orang dewasa. Ah orang dewasa, kadang memperumit yang simpel. Ada beberapa yang nyantol banget di ingatan saya, mungkin saking mau bikin nyelem pas dengarnya. Hahaha. Okey, enjoy!

1. SBY Minta maaf

Percakapan ini terjadi saat SBY membacakan pidato perpisahannya. Mereka berdua lagi nongkrong depan tivi sambil maen puzzle.

Kakak : Adek, liat TV. Tuh SBY minta maaf.

Adek : Ngapain sih minta maaf terus?

Kakak : Gak tau, banyak salah kali selama ini.

Adek : Oh, biasanya kalo udah minta maaf ngulang lagi…

—-Lalu mereka main puzzle lagi—-

2. Lagi Pipis

Percakapan ini terjadi saat mereka berdua lagi baca Alkitab bergambar, untuk anak-anak. Bacaanya tentang perjamuan terakhir Yesus dan murid-muridnya. Nah, di gambar tersebut murid yang di gambar kurang 1 (Harusnya 12 orang). Saya juga gak tahu kenapa jadi begitu.

Kakak : Mana, sini kakak hitung. Harusnya ada 12 orang kali. Ditambah Yesus, semuanya 13 orang.

Adek : Hitung aja sendiri kalo gak percaya. (Sambil nyodorin buku).

Kakak : Iya bener. Cuma 11 orang. *memelas*

Adek : Ke mana ya kira-kira yang satu kak?

Kakak : Mungkin dia lagi pipis di luar dek.

—sumpah, yang ini hampir bikin jatuh dari tempat tidur. Haha–

3. Dari dompet

Jadi hari itu, ponakan saya yang paling kecil lagi maen PSP. Nah, karena loading gamenya lama pake banget, dia kesel lalu nginjek-nginjek PSPnya pake kaki. Iya pake kaki. Sialnya dia tertangkap mata oleh ibu saya. Lalu terjadilah seperti ini :

Mama : Kenapa nginjak PSP ade? Kenapa? (dengan suara menggelegar)

Adek : *keluarin senjata andalan : Tangisan*

Mama : Ade tau gak itu mama ambil duit dari mana buat beli PSP itu? Dari mana? (masih dengan suara yang cetar dan muka berapi-api)

Adek : Dari dompet oma..

Mama : HAHAHA (Marah seketika lenyap). Saya sampe keselek puding. Hanjirlah. HAHA

Yang saya ingat cuma itu doang sih. hihihi. Well, happy sunday.

7 thoughts on “Dialog-dialog Polos

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s