Memberi Dalam Kekurangan

 

hand-1549224_1920

   Semua orang dapat memberi dalam kelebihannya tapi tak semua orang ingin memberi dari kekurangan. Kebanyakan dari kita yang selalu merasa kurang. HP kurang keren, kuku kurang bling-bling, sepatu tak sampai sepuluh dan seterusnya. Mungkin sifat dasar manusia yang selalu tak merasa puas. Dengan dalih uang adalah uang kita, ketidak puasan semakin menjadi-jadi. Namun apa harus selalu demikian?

Masih Banyak yang Tidak Beruntung
Bagi kita yang sering gonta-ganti HP gadget atau keluar masuk salon setiap minggu, kita termasuk orang-orang yang beruntung. Diluar sana, masih banyak yang tidak beruntung seperti kita, yang bahkan untuk makan pun hanya kalau beruntung.
Sekitar minggu lalu, persekutuan anak remaja rayon IV dari Jemaat Imanuel Boswesen, Sorong mengunjungi Panti Asuhan Pelita Kasih. Panti asuhan yang bernaung di bawah yayasan Militia Christy ini berlokasi di Gereja Bethel Indonesia, Jemaat Sion, Aimas. Ya anak-anak panti asuhan ini tinggal di dalam gereja. Tepatnya terdapat balkon khusus yang dimanfaatkan sebagai ruang tidur anak-anak. Ruangaan untuk anak lelaki dan perempuan dibuat terpisah.
Panti Asuhan Pelita Kasih

Sekitar 60an orang yang terdiri dari anak remaja dan pengasuh datang untuk memberikan beribadah dan memberikan bantuan yang dikumpulkan oleh kami sendiri. Saat bertandang ke sana, terdapat kurang lebih 40 orang anak dari berbagai usia.
Dengan antusias, mereka menyambut kami. Kursi telah berjejer rapi dalam ruang gereja. Setelah melakukan ibadah singkat, anak-anak dibagi dalam beberapa kelompok untuk menerima pelajaran alkitab. Saya mendapatkan kelompok berisi 6 orang yang satu orang diantaranya adalah anak remaja dari panti asuhan. Namanya Desi.
Desi bercerita bahwa ibunya adalah seorang penderita kanker yang telah meninggal beberapa tahun lalu. Sepeninggal ibunya , Desi mengalami depersi yang amat berat dan marah pada Tuhan. Namun akhirnya ia dipertemukan dengan ibu Ace sang pengelola panti yang terus memberi semangat dan merawat Desi hingga ia duduk di bangku SMP.
Desi juga bercerita kadang ketika bersekolah ia harus menempuh perjalanan yang jauh. Kalau tidak ada uang, ia harus berjalan kaki. Sungguh beruntung bagi kita yang tiap hari bangun siang, makan sarapan gaya luar negeri dan tinggal naik mobil ke sekolah.
DSC_2012

Belajar dari Thalia
Saya mengenal Thalia belum lama ini di kelas sekolah minggu. Ia adalah seorang remaja perempuan di rayon IV yang sementara menuntut ilmu di SMP. Ayahnya baru saja meninggal, kini dia tinggal bersama ibunya dalam kondisi yang boleh dibilang pas-pasan.
Karena ikut berpartisipasi dalam acara kunjungan ke Panti asuhan, setiap anak diwajibkan membawa beberapa kebutuhan pokok seperti gula, odol, sabun mandi, sabun cuci, minyak goreng, dan pakian bekas.
Saya ingat benar, suatu ketika Thalia sedang berada di teras rumah saya bersama teman-temannya di persekutuan remaja.  Dia juga turut membawa sabun mandi untuk disumbangkan. Saat itu, salah seorang temannya bertanya apa dia sudah membawa pakian bekas. Dengan polosnya Thalia menjawab : “Sa tra ada baju buat sumbang sa bawa sabun saja” (artinya saya tdak punya pakian untuk disumbangkan jadi sa bawa sabun saja). Saya termenung beberapa saat dan takjub. Look at this kid. She has nothing but she gave anything she can for anyone else.
Sama seperti halnya Thalia, ibu Ace, sang penjaga panti asuhan telah memberi dari apa yang tak ia miliki. Wanita paruh baya yang akrab disapa mama Ace ini bertutur, tak ada bantuan rutin yang didapatkan panti asuhan. Namun ia tak bisa membuang anak-anak yang datang kepadanya meminta naungan tempat tinggal. Suaminya hanya seorang pendeta bergaji cuku. Ia hanya bisa berdoa meminta datangnya berkat. Dan betapa ajaib bantuan datang pada saat yang tepat dimana ia membutuhkan.

So, sudahkah kita memberi dari kekurangan kita? Hidup terlalu singkat untuk dihabiskan dengan mengeluh bahwa kita tidak punya lipstik baru atau tas pink agar cocok dengan baju kita. Mungkin dari Thalia dan mama Ace kita dapat belajar bahwa seni memberi bukan pada saat kita berlebih justru lebih indah saat dalam kekurangan.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s