Dilanku 1990

Judul Buku : Dilan Dia Adalah Dilanku Tahun 1990

Penulis : Pidi Baiq

Penerbit : Mizan Pustaka

ISBN : 978-602-7870-41-3

Terbit: April 2014

Heiho, Happy Saturday!

Jadi hari ini saya akan meriview buku yang lagi ramai diperbincangkan warganet. Yap! It’s DILAN-

Buku ini memang sudah keluar 4 tahun lalu tapi baru-baru ini heboh lagi lantaran kisahnya baru diangkat ke layar lebar. Liat reaksi di twitter yang heboh banget, aku penasaran dong baca bukunya.

Ya memang cuma itu sih yang bisa dijangkau karena disini belum ada bioskop. Haha. Bukunya pun aku beli di googlebooks dengan diskon 85 persen. Serius ah, nie buku cm lima rebuan. *Sembah googlebooks*

Ceritanya sih sederhana dan ringan banget, cocok buat dinikmati untuk mengisi waktu senggang. Gak akan perlu waktu lama habisin buku ini. Kalau kamu suka baca dan memang lagi free dua jam selesai kayaknya.

Jadi intinya buku ini berkisah tentang Dilan yang naksir Milea anak baru disekolahnya yang datang dari Jakarta. Bisa dibilang proses PDKT Dilan ke Milea ini unik dan gak biasa sampe bikin klepek2 lah. Padahal Milea nih udah punya pacar di Jakarta *huh perempuan macam apa ngana??”

Dilan dikisahkan sebagai anak geng motor di Bandung yang terkenal suka bikin ribut. Tapi dia juga sayang keluarga, pintar dan perlakuan dia ke Milea itu sweet sekali. Jadi jangan menilai orang dari luarnya aja ya. Buku ini ditulis dari sudut pandang Milea, yang ceritanya menuangkan kisah cinta SMAnya lagi dalam sebuah buku.

Kalau kamu penyuka karya-karya Agatha Christie atau Conan Doyle, buku ini pasti bikin kamu kisut. WHY? Minim konflik dan gak ada elemen surprise di ending. Waktu pertama kali baca juga kamu pasti tahu Milea pasti jadian sama Dilan kok. Adegan berantem ada tapi gak akan bikin tegang. Ceritanya memang dibuat segmented banget untuk remaja.

Tokoh favorit? Tentu saja DILAN. Sosok Dilan yang unik, kreatif dan gak membosankan pasti bikin cewe-cewe baper. Buat yang masih jomblo langsung menginginkan lelaki seperti sang panglima. Sementara yang udah punya pasangan pasti lebih sering ngambek karena lelakinya tidak sekreatif Dilan. Huh.

Dari segi latar, suasana jaman 90an cukup digambar secara baik dalam buku -menurutku loh- karena masih menggunakan telepon rumah hingga mobil-mobil merek lama.

Tapi dibalik semua kegemasan dalam buku ini, buat aku asamara Milea dan Dilan adalah suatu yang langka untuk aku jumpai dunia nyata.

Selesai baca buku ini aku cuma mikir, gile nih mamanya Dilan baik banget yawlah sampe terkagum-kagum gitu saat ketemu Milea, ajak makan trus diantar ke rumannya dan langsung bertamu. Buat aku yang hidup di kawasan Indonesia timur, malah aneh ya. Maksudnya ibu-ibu pacar selalu punya harga diri selangit. Boro-boro disenyumin, dijutein mah iya. Ya adalah satu dua orang yang ramah.

Trus Milea yang gak malu-malu lama bicara di telepon ama Dilan. Bukannya cewek apalagi masih SMA gitu sering malu ya soal asmara. Apalagi telepon rumah pasti di taruh di ruang keluarga atau ruang makan.

Well, terlepas dari kekurangan di atas, buku ini begitu manis. Dilan dan Milea mewakili generasi yang pacarannya gak perlu mewah tapi tak membosankan. Sibuk nikmati hidup yang selow bukan ngerjar like dininstagram. Eh buku ini ada lanjutannya and off course aku mau baca.

3 dari 5 bintang untuk buku ini

Advertisements