Menjadi Perempuan Indonesia dengan Menerima Diri Sendiri 

Menerima diri sendiri apa adanya bukanlah hal mudah.  Apalagi bila lingkungan menuntut kita menyesuaikan diri dengan standar mereka. Lantaran ingin diterima, akhirnya kita berubah menjadi seperti mereka. Padahal terkadang hati kita berkata sebaliknya. 

Saya juga pernah mengalami hal ini. Saya terlahir dengan rambut bertipe lurus. Namun ketika beranjak remaja rambut saya mulai berubah ikal dan sulit diatur. Entah karena alasan apa. Yang pasti saya tidak menyukainya. Orang-orang di sekitar saya pun banyak yang mengejek. Karena itu memiliki rambut ikal adalah kutukan. 

Ketika memasuki jenjang SMA, saya memaksa mama untuk pergi ke salon agar rambut saya dapat diluruskan. Saya ingat betul, saat itu meluruskan rambut membutuhkan waktu hampir 8 jam.  Saya bahkan harus makan ditemani bau obat pelurus rambut yang menyengat. Tapi akhirnya saya senang dengan perubahan itu. Kepala saya menjadi lebih ringan.  Belum lagi pujian orang sekitar bahwa saya tampak menawan.  

Singkat cerita selama beberapa tahun saya melakukan pelurusan rambut secara rutin. Maklumlah, obat pelurus rambut tak sepenuhnya mengubah tipe asli rambut. Jadi bila rambut baru tumbuh, tetap saja masih ikal. 

Sampai suatu saat, rambut saya menjadi rapuh dan mudah rontok.  Kemudian saya memutuskan untuk tak lagi meluruskan rambut dan membiarkannya tumbuh alami. 

Tapi ternyata apa yang saya lakukan mendapatkan sindiran dari banyak orang mulai dari julukan ‘Kribo’ sampai ada yang menuding saya tak lagi punya biaya untuk itu.  Awalnya saya merasa risih dan mulai bimbang untuk meluruskan rambut.  Tapi saya berpikir kembali, apakah itu perlu? Apakah saya membutuhkannya? Apakah dengan rambut lurus saya akan menjadi astronot?

Dilahirkan menjadi perempuan kadang terlalu menyakitkan karena kita dituntut memenuhi standar kecantikan tertentu. Seperti cantik berarti berkulit putih, tinggi, berambut lurus dan hal -hal lahiriah lainnya. Karena itulah banyak perempuan berusaha mengubah diri mereka agar menyamai atau setidaknya mendekati standar kecantikan. Agar diterima oleh lingkungan tertentu.  Tapi bukankah sungguh menggelikan bila kita hidup sesuai dengan apa yang orang lain inginkan? 

Menjadi perempuan Indonesia adalah dengan mulai menerima diri sendiri baik kekurangan maupun kelebihan. Bila kamu mempunyai rambut ikal, kulit gelap atau tubuh pendek,tak masalah. Anda masih bisa tetap hidup dan berkarya. Begitu pun soal profesi. Bila kamu memilih menjadi seorang pelukis ketimbang menjadi PNS, tak masalah.  Dengan menjadi diri sendiri kita tahu kemana kita harus melangkah sehingga lebih pasti untuk mencapai tujuan.  Apakah kita ingin hidup selamanya berdasarkan penilaian orang lain? 

Menjadi perempuan Indonesia juga harus mulai berpikiran terbuka dalam menghadapi gunjingan mereka yang tak sejalan.  Tantangan hidup memang selalu datang tapi solusi yang muncul selalu tergantung bagaimana kita melihatnya. Jadi jadikan saja cemooh orang lain untuk melatih kesabaran. 

Memang menerima diri sendiri terlihat sederhana tapi bila kita melakukannya, percayalah bahwa perubahan ke arah yang lebih baik akan datang. Bukankah membuat dunia lebih baik harus dimulai dari dalam diri sendiri? 

Hiatus

Kadang sebuah keputusan membuat kamu terlihat bodoh di mata banyak orang. Tapi siapa peduli? Selama itu membuat kamu lebih tenang dan nyaman. Go On! Well, saya sedang berada di posisi itu. Jadi saya paham benar bagaimana rasanya. Orang-orang seakan memiliki kekuatan supranatural untuk mengetahui pikiranmu. Padahal warna bola matamu saja mereka tak tahu.
Saya  mencintai menulis untuk itulah saya memutuskan menjadi jurnalis. Tak semudah yang saya bayangkan pada awalnya. Bahkan saya harus rela bertengkar dengan mama. Dengan gaji seadanya, jam kerja tak menentu, serta minim liburan saya bertahan selama kurang lebih dua tahun.
Dengan idealisme saya mulai menulis, bertekad bisa menyebarkan fakta dan sedikit kegembiraan. Sejalan waktu, saya paham pikiran saya tak sepenuhnya benar. Apalagi memasuki suksesi politik, saya hanya melihat kepentingan. Semuanya legal dengan alasan media juga butuh hidup. Sejak itu, setiap bangun pagi saya bertanya, siapa lagi hari ini yang akan saya sudutkan?
Saya tahu kebenaran harus di bela dan tulisan memiliki kuasa untuk menelanjangi kejahatan lebih dari apapun. Tapi terkadang tak semua yang ada dalam kepala kita itu benar adanya. Pembentukan opini diam-diam dalam kepala itu kejahatan yang tak bisa dimaafkan.

Lalu di suatu hari saya menjadi benar-benar lelah. Saya teringat mereka yang menatap tulisan saya dengan kebencian, mereka yang rambutnya mulai rontok saat melihat koran, mereka yang diam-diam berdoa di tengah malam sambil memasukan tulisan saya ke saku. Saya merasa ngeri.
Saya kemudian memutuskan untuk hiatus. Menikmati hari dengan lebih pelan. Membaca buku lebih banyak. Menulis dan menggambar lebih sering. Jarang berinteraksi dengan media sosial. Makan dan bernapas dengan lebih pelan, menghirup matahari pagi dan berjalan dengan santai.
Saya berhenti kerja tanpa ada pekerjaan baru. Hanya dengan modal tabungan seadanya, saya nekat mengambil keputusan ini. Well, kamu harus cukup gila menghadapi hidup ini.

Memang selama tiga bulan terakhir, saya berjalan tertatih-tatih. Tapi saya masih hidup dan kuat menjalaninya  karena Tuhan Yesus masih sayang sama saya dan akan selalu begitu. BerkatNya selalu baru tiap pagi dan saya percaya. Saya masih mendapatkan kesempatan untuk menulis dan mendaptkan uang tanpa  harus menghakimi orang lain.

Ada orang yang pernah bilang kepada saya begini, “Saya tidak cukup bodoh untuk meninggalkan pekerjaan saya sekarang sebelum mendapatkan pekerjaan baru. Hidup juga butuh uang”

I told you, “Uang bisa datang dari mana saja dan kamu terlalu bodoh untuk tinggal di dalam pekerjaan yang tidak kamu nikmati”

Melihat Kekurangan

Presiden RI Joko Widodo akhirnya menyambangi Kota Ambon awal di bulan Februari tahun ini sebanyak dua kali. Yang pertama, beliau berkunjung untuk menghadiri puncak perayaan Hari Pers Nasional (HPN). Kemudian dalam pekan kemarin untuk membuka Tanwir Muhamadiyah. Memang kedatangan Presiden untuk menghadiri peristiwa monumental, yang kebetulan saja kali ini Maluku menjadi tuan rumahnya. Meskipun bersifat monumental, tetap saja bagi saya ini kenyataan yang menggembirakan.
Dibandingkan dengan presiden RI sebelumnya, Jokowi sepertinya lebih sering mengunjungi Maluku. Sejak menjadi presiden, terhitung sudah empat kali beliau ke Maluku. Satu kali di tahun 2015, satu kali lagi di tahun 2016 dan dua kali di tahun 2017.
Reaksi masyarakat di media sosial sangat beragam. Ada yang bangga luar biasa, ada yang tak berkomentar, ada juga kelompok yang senang sekali melihat kekurangan.
Kelompok terakhir yang saya sebutkan ini banyak berseliweran di timeline saya. Mereka bilang masyarakat Maluku tidak usah bereuforia terlalu tinggi, jangan terlalu banyak berharap.  Saya sedih juga. Karena buat saya kehadiran beliau itu dapat berarti kepedulian. Bukan semata-mata untuk mendulang suara untuk kepentingan pilpres. Presiden bisa memilih melakukan tugas lain, tapi toh beliau memilih hadir di Maluku. Orang-orang yang sering nyinyir itu, padahal dulu pro Jokowi. Memang orang-orang cepat berubah.
Saya ingin becerita sedikit mengenai perjuangan pemerintah Maluku untuk mewujudkan program pembangunannya. Tidak semudah membalikan telapak tangan. Setelah hampir sepuluh tahun dan anggota parlemen di Maluku gebrak-gebrak meja di Jakarta sana, pengakuan terhadap Participating of Interest (PI) 10 persen Blok Masela baru dimiliki saat masa pemerintahan Jokowi.
Memang untuk memperjuangkan program di Jakarta itu ngeri-ngeri sedap juga. Jadi beruntunglah kalau presiden main-main ke provinsi kalian. Tengok saja, sepulangnya Jokowi untuk menghadiri HPN, beliau telah menyetujui 11 program prioritas untuk Maluku. Bukankah berkah kalau beliau sering-sering datang ke Maluku? Ah, mata kita kadang hanya tercipta untuk melihat kekurangan.

Gelar Adat
Saat kedatangan  presiden saat pembukaan Tanwir Muhamadiyah Jumat, 24 Februari lalu, Presiden diberikan gelar “Upu Kalatia Kanalean Da Ntul Po Deyo Routnya Hnulho Maluku” artinya Bapak Pemimpin Besar yang Peduli Terhadap Kesejahteraan Hidup Masyarakat Maluku.
Disaat hampir semua media lokal dan nasional mengeapressiasi pemberian gelar adat itu, lagi-lagi timeline  media sosial saya menghujat Jokowi dan pemerintah Maluku. Mereka bilang itu mubazir dan Jokowi tak cocok. Netizen lokal bereaksi keras mengkritisi Latupati yang memberi gelar. Katanya harga diri Maluku telah digadaikan. Bahkan ada yang nyerimpit terhadap simbol budaya, suku dan agama tanpa memiliki dasar pikir yang kuat.
Saya merasa ngeri.
Disaat pemerintah pusat mulai melirik dan pemerintah daerah mulai berjuang agar Maluku bisa dibangun, masyarakat di dalamnya malah apatis. Kadang sok kritis tapi tak berisi. Apa sih maunya? Kalau gak diperhatikan, ngambek. Diperhatikan malah selalu cari kekurangan. Yaelah. Macam cinta anak ABEGE aja. Yawlah.
Yang saya yakini cuma satu dari gelar adat itu, bahwa ada beban yang masyarakat Maluku titipkan di pundak pak Jokowi untuk mensejahterakan Maluku. Ada banyak PR yang terus harus diperjuangkan. Misal terbitnya Perpres mengenai Lumbung Ikan Nasional (LIN), terwujudnya provinsi Kepulauan dan lain-lain.
Kalau anda mau menjadi seorang yang keras mengkritsi pemerintah ini, tirulah Moliere dan buatlah karya sesatir Tartuffe yang mengkritisi Gereja Katolik Roma sekitar tahun 1665. Anda akan terlihat berkelas daripada hanya sepenggal status di media sosial yang akan hilang ditelan video-video terbaru Awkarin yang mungkin nanti pake beha transparan.

Timeline, Pilkada dan Si Cepon

after_election_1076045                       dok gambar: https://www.toonpool.com/user/3816/files/after_election_1076045.jpg

Selama masa kampanye pilkada tiga bulan terakhir ini, timeline facebook dan twitter saya ngeri-ngeri sedap. Bagaimana tidak, semua sibuk ngebahas pilkada, mendukung para jagoannya, menghina para lawannya, sampe mengkaitkan segalanya dengan agama seakan negara ini tak lagi punya apa-apa untuk dibicarakan.
Timeline menjadi begitu panas apalagi soal pilkada Jakarta. Mereka yang dulunya teman saling unfollow dan buang muka. Timeline jadi semakin monoton, isinya melulu pilkada, putus cinta dan foto dengan kutipan kata-kata motivasi dari internet yang entah milik siapa.
Bahkan teman-teman saya yang banyak orang  di  Indonesia Timur seolah-olah hijrah pikirannya ke Jakarta untuk memberi pendapat mengenai pilkada Jakarta. Padahal untuk daerahnya sendiri mereka lempeng kaya papan.
Sebenarnya wajar saja dalam pilkada semua menjadi riuh dan rumit sendiri karena 15 Februari yang adalah tanggal sakral itu, orang-orang akan memilih pemimpinnya lima tahun  ke depan. Kalau salah pilih, maka lima tahun kehidupan mereka akan merana. Tapi kadang simpatisan calon tertentu jadi marah kalau ada yang tidak sependapat dengan mereka. Padahal pilihan adalah urusan pribadi kita dengan Tuhan.
Memilih pemimpin itu susah-susah gampang sih karena memang tidak ada pemimpin yang benar-benar ideal.Tapi pada dasarnya semua ingin pemimpin yang bisa membawa perubahan ke arah yang lebih baik.
Namun banyaknya kekurangan di calon pemimpin tak sepernuhnya dipedulikan oleh pemilih. Rakyat selalu bermimpi pemimpin ideal ada dan tim sukses hadir dengan sosok pemimpil yang sudah di poles sana sini. Hanya sedikit dari mereka yang berani tampil apa adanya. Akhirnya tidak sedikit pemilih yang mengenal calon pemimpin mereka dari kulitnya saja, berdasarkan kedekatan primodialisme dan agama.
Menjadi Seperti Cepon
Besok semua orang yang  memiliki hak pilih dan di daerahnya berlangsung perhelatan pilkada serentak akan menyalurkan hak pilihnya. Soal pilih memilih, saya teringat Cepon. Cepon adalah tokoh kerbau dalam cerpen “Tinggal Matanya Berkedip-Kedip” karangan Ahmad Tohari.
Cepon yang biasanya taat, kini berubah brutal di suatu musim penghujan. Tentu ini membuat pemiliknya kewalahan. Pemiliknya tersebut kemudian memanggil Masgepuk, seorang pawang yang terkenal di daerah itu untuk menjinakan peliharannya.
Masgepuk mulai melancarkan aksinya dari yang lembut sampai yang membuat darah bercucuran. Tapi pada akhirnya Masgepuk kecewa karena Cepon justru memilih untuk ambruk dan tak melawannya. Cepon memilih keinginannya sendiri dan tak mau bekerja sama dengan Masgepuk.
Kita mungkin juga harus seperti Cepon dalam memilih calon pemimpin. Bukan artinya kita ambruk dan tak berdaya melawan kepentingan politik busuk yang hanya menguntungkan segelintik orang.
Justru lebih tenang adalah pilihan yang baik. Kita melawan dalam diam lebih elegan lewat pilihan di dalam bilik pemungutan suara. Tidak peduli bujuk rayu murahan dan berapa banyaknya uang yang ditawarkan, sebagai orang yang cerdas kita harusnya tahu memilih orang yang tak akan menjadikan negara ini semakin kapital.
Kita juga tidak harus memilih karena terpengaruh pilihan orang tenar atau hanya atas nama membela suku, agama dan kedekatan kekerabatan. Kita memilih untuk diri kita sendiri.
Jadi sudah siap memilih sesuai hati? Gunakanlah kesempatan ini untuk melawan tirani dan kejahatan yang semakin merajala.
Kedaulatan ada di tangan kita dan kitalah penentu masa depan negeri ini. Dan untuk membuat dunia ini semakin buruk saja, seperti kata Wiji Thukul, Hanya ada satu kata : Lawan!

Selamat memilih 🙂