Relationship Go Public!

photo-1465711403138-162e171bb7e4

Di zaman yang serba cepat ini, kehidupan pribadi sebagian besar orang tak lagi menjadi rahasia. Media sosial menjadi tempat mengungkapkan apa saja sementara dilakukan, sedang berada dimana dan banyak informasi pribadi termasuk hubungan percintaan.

Kita tak perlu lagi penasaran mengenai bentuk fisik pasangan teman kita, bahkan bagaimana mereka bertemu, tanggal jadian, hingga cerita-cerita dalam hubungan romansa tersebut bisa kita ketahui. Tanpa perlu memaksa teman kita bercerita, informasi tersebut akan mereka bagikan secara rinci di akun media sosial mereka.

And it’s okay! Their Choice.

Ada banyak alasan mengapa seseorang memilih membagikan informasi mengenai hubungan pribadi mereka di media sosial, misalya:

1). Ingin mendapat pengakuan.
Dalam pola pikir masyarakat milenial, ketika kamu punya pasangan hidupmu menjadi lebih baik daripada mereka yang tidak. Apalagi bila kamu berani mempublikasikannya ke media sosial, tentu akan ada banyak pujian dan pertanyaan-pertanyaan yang buat kamu senyam-senyum sendiri. Tjiiieee.

2). Pembuktian rasa Sayang.
Ini nih yang sering jadi tuntutan banyak cewek sama pacarnya. “Oh jadi kamu malu nunjukin ke teman-teman facebook kamu kalau kita pacaran?” atau “Oh, masih takut mantan pacarnya baper?” “Buktiin dong kalau kamu sayang sama aku!!” dan seterusnya sampai buah semangka berdaun sirih. Yawlah

3). Ikut Tren
Tau Awkarin kan? Jadi gaya pacaran Awkarin sama mantan pacarnya Gaga, yang walaupun banyak dicaci maki mereka yang kuper, menjadi Relationship Goal buat pasangan lain loh.
Videoin pacarnya yang baru bangun tidur, fotoin dia pas nyukur kumis, bahkan lagi ngupil pun di foto trus langsung diposting. Biar diangggap menerima segala kelebihan dan kekurangan kamu. Bahkan mereka yang dulu mencaci maki Awkarin bahkan kini instastory nya dipenuhi foto pasangan lagi tidur, keringatan karena ngegym atau screen capture percakapan yang romantis.

Membangun Opini 

photo-1507886331062-46436eea0317Ketika kita memutuskan untuk membagikan informasi pribadi ke media sosial, orang-orang akan membangun opini tentang kita berdasarkan hal tersebut.

Contohnya begini, waktu itu Pilkada Jakarta sementara berlangsung. Salah satu teman facebook saya, tiba-tiba menulis status tentang pilkada. Wah pokoknya pendapatnya keren. Tentu dong banyak yang memuji. Saya sendiri awalnya agak heran karena teman yang satu ini sepengetahuan saya bukanlah sosok pemikir.

Bukannya anggap remeh ya tapi takjub juga. HAHA. Statusnya tuh saya baca beberapa kali and taraaaaa!!! Itu adalah penggalan paragraf dalam tulisan Denny Siregar yang saya baca beberapa hari sebelumnya. Saya pengen muntah tapi gak jadi trus langsung kirim kometar ke status teman saya “Kok pikiranmu mirip Denny Siregar?” Trus dibalas “Ah kamu bisa aja!” ———— Menurut NGANA———–

Teman saya ini berhasil membangun opini publik bahwa ia adalah orang yang cerdas, tak peduli dia menggunakan buah pikir orang lain atau tidak. Seringkali kita juga menilai orang lain atas apa terlihat di dunia maya hingga mengabaikan keberadaan di dunia nyata.

Sama halnya juga ketika kita memberikan informasi baik melalui gambar maupun tulisan maka akan turut membangun citra kita di mata orang lain. Pasangan yang selalu memunggah foto mesra bersama pasangannya di media sosial tentu akan membuat orang lain iri.

Namun belum tentu mereka baik-baik saja di dunia nyata. Bisa saja salah satu di antara mereka adalah korban perselingkuhan yang ingin membangun opini publik bahwa mereka baik-baik saja.

Keep Private and Be Happy
Tak semua orang ingin jalinan asmaranya menjadi konsumsi publik termasuk saya. Dulu sih ia pernah sekali dua kali pas zaman kuliah. Tapi sekarang kok lucu jadi nganu banget.Well, saya sih bukannya tidak bahagia atau takut dimarahi atau bla bla bla.

Kadang besar godaan sebagai perempuan, mau pamer gitu supaya para netijen paham kalo “Aku juga bisa loh punya pacar” atau “Mantan, aku udah move on loh!”.

Tapi balik lagi ke komitmen sama pasangan kamu di awal membina hubungan. Apakah membagikan jalinan asmara di media sosial adalah sebuah keharusan dan bukti rasa sayang?

Kalau tidak, keep it private and you’ll be happy tanpa sering-sering cek jumlah like atau siapa saja yang kasi komentar. Orang mah kadang suka kometar bagus padahal sering dijadiin bahan omonga pas di belakang kita.

Kalian gak akan mati kalo gak pamer kemesraan di media sosial. Biar orang-orang tertentu aja yang tau. Kita masih bisa gandengan tangan ke mana-mana, pergi makan, menikmati cerita tanpa peduli dengan gawai dan sibuk ambil foto dengan pose terkini lalu mengunggahnya dibubuhi kata-kata copas dari internet. Yang masih kepo dan penasaran sih ke laut aja.

Advertisements